Selasa, 22 September 2020

Covid-19 dan Budaya Cuci Tangan

COVID-19 benar-benar telah mengaduk-aduk perasaan kita. Mengubah banyak hal. Memangkas beberapa kebiasaan lama kita. Mendatangkan beberapa kebiasaan baru (yang insyaallah) baik. Terkhusus dalam hal menjaga kesehatan. Baik kesehatan jiwa maupun raga. Alhamdulillah. 

Terlepas dari pro dan kontra tentang eksistensinya, covid-19 tetaplah covid-19. Baik mereka yang percaya bahwa virus tersebut ada/nyata maupun mereka yang menganggapnya hoaks, covid-19 tetap berpotensi menjangkiti siapa saja. 

Yeah! Ketimbang lelah berdebat mengenai eksistensi covid-19, bukankah lebih baik kalau kita fokus pada upaya-upaya untuk meningkatkan imunitas tubuh? Salah satu di antaranya, membiasakan diri untuk mencuci tangan. 

Tolong jangan diremehkan. Membiasakan mencuci tangan memang terkesan sepele. Namun faktanya, banyak faedahnya. Tak hanya semasa pandemi ini, tapi kapan pun. Sedari dulu sampai nanti. 

Kalau mencuci tangan tidak penting bagi kesehatan, pastilah tak bakalan ada Hari Cuci Tangan Pakai Sabun.  Iya kan? 

Ya sudah. Kuakhiri saja tulisan ini. Sekali-sekali menulis singkat enggak apa-apa 'kan? Toh tujuan utamaku hanya untuk memamerkan dua wastafel cantik ini. Yang dipasang di beberapa titik di kampung Kauman Yogyakarta, setelah pasukan covid-19 menyerang. Hehehehe .... 

  





  

 

26 komentar:

  1. Semoga covid 19 segera pergi ya mbak, soalnya semuanya jadi kacau, yang kerja banyak kena PHK, yang sekolah juga masuk nya tidak tentu.

    Mari budayakan mencuci tangan dengan sabun biar kumannya hilang ya mbak.😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga, Mas. Sudah enggak karuan sih rasanya. Namun,kita tetap wajib memelihara pikiran dan perasaan positif supaya tidak beranjak frustrasi.

      Hapus
  2. Dan bersyukur ya, sekarang makin banyak yang menyediakan fasilitas cuci tangan, di mana-mana, bahkan di setiap rumah ada fasilitas cuci tangan, eve itu hand sanitizer :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Itulah salah satu sisi positif kondisi pandemi ini.

      Hapus
    2. Yaa, alhamdulillah skrng dimana mana ada tempat cuci tangan. Di kantor, bank, masjid, dan temat2 lainnya ya mbak.
      Semoga pandemi ini segera berakhir..

      Hapus
    3. Iya, semoga. Namun, semua tergantung pada kesadaran kita masing-masing juga untuk bergotong-royong menuntaskan pandemi ini.

      Hapus
  3. Halo Kak, wastafelnya bagus dan terletak di luar rumah, bisa digunakan siapa saja yang membutuhkan. Semoga juga seimbang dengan tempat sampah karena di banyak tempat sebenarnya juga masih kurang tempat sampahnya.

    Wastafelny cantik & bersih, bikin mau cuci tangan.

    Semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah tempat sampah di kampung kami juga memadai.

      Iya, nih. Watafelnya buat menarik minat anak-anak. Mereka banyak main di jalanan kampung. Wastafel yg ada sabunnya itu semacam pengingat pula bagi mereka.


      Hapus
  4. Eh ini kampung Kauman solo mba? Kampung suamiku di sana soalnya :D. Waah udh lama aku ga mudik k solo. Kangen, jd skr bbrp titiknya diksh wastafel gini yaa?

    Ajak pandemi, aku jd parnoan sih soal kebersihan tangan. Lgs berasa risiiih banget kalo abis megang benda yg aku ga tau kebersihannya, kayak duit, paket apapun lah. Lgs buru2 cuci tangan. Bisa dibilang kalo dulu sabun cuci tangan sebulan paling cm butuh setengah botol, sekarang sebulan butuh 4 botol wkwkwkkwk. Krn tiap saat cuci tangan trus. Jadi cepet abis. Ada bgsnya sih pandemi ini. Jd rutin dan konsisten utk kebiasaan baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampung Kauman Yogjakarta, Mbak. Yang Ngupasan, yang dekat kraton dan Malioboro.

      Hapus
  5. Huwaaa .. iya ya betulan ketjeh tampilan wastafel publik ini.
    Dihias warna unsur ijo begitu mengesankan khas Jogja.

    Ntar kalau ke Jogja, kucoba ikutan cuci tangan di Kauman akh .., juga bikin foto disitu hi hi hi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha ... Boleeh. Silakan berswafoto sepuasnya dengan wastafel itu. Gratis, tis.


      Hapus
  6. Semoga saja pandemi ini cepat berlalu, tiap hari udah selalu menerapkan protokol kesehatan, namun korona masih aja bertambah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin, semoga.

      Yeah .... Apa boleh buat, Mas? Ada yang selalu taat protokopl kesehatan, ada yang bandel. Ya akhirnya tak kunjung selesai.

      Hapus
  7. Betul sekali, semoga protokol ini tetap menjadi budaya kita setelah pandemi ini berakhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga, Mas. Sebab ini budaya yg baik dan berfaedah.

      Hapus

  8. Sudah di abad milenium kita masih berkutat soal cuci tangan ya. Betapa manusia tidak berdaya melawan alam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iyaa, Bang. Faktanya manusia memang lemah, kok.

      Hapus
  9. Benar tuh, membudidayakan cuci tangan sehabis ke luar rumah adalah langkah tepat untuk mencegah Covid 19. Ya?? Semoga Covid 19 cepat berlalu ya mbak ??? Agar kita semua bisa beraktifitas di luar rumah tanpa ada kekawatiran yang berarti. 👍👍🤲🤲🤲

    BalasHapus
  10. kalau ikut cara Islam, suah lama digalakkan cuci tangan 5 kali sehari menerusi wuduk😊

    BalasHapus
  11. p/s entry baru mana mbak? 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloooo. Baru saja ada new post yaa... hahahaa ...

      Hapus
    2. saja mau mengusik, mbak ;-) #gurauan

      Hapus
    3. Bhahahaha. 😀😀😀

      Hapus

Terima kasih atas kunjungan Anda. Mohon tinggalkan jejak agar saya bisa gantian mengunjungi blog Anda. Happy Blog Walking!

 

PIKIRAN POSITIF Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template