Minggu, 19 Maret 2023

Roti Djoen Roti Layatan

APA kabar Sobat PIKIRAN POSITIF? Semoga dalam kondisi sehat lahir batin. Terkhusus buat kalian yang muslim, yang sebentar lagi menunaikan ibadah Ramadan. Nah! Senyampang belum puasa, kita ngomongin Roti Djoen, ya.

Roti Djoen? Roti apa, tuh? Kalian yang bukan orang Jogja kemungkinan besar memang tidak tahu roti tersebut. Yang orang Jogja saja tidak semua tahu.

Ironis juga sebenarnya. Roti Djoen itu 'kan roti legendaris. Telah hadir jauh sebelum Indonesia merdeka. Kok sampai tidak tahu, lho. Hehehe ....

Silakan baca juga "Toko Roti Djoen Yogyakarta".

Dokpri Agustina


Dokpri Agustina


Toko Roti Djoen berlokasi di Jalan Malioboro. Tepatnya di sebelah utara gapura Kampung Ketandan. Sangat mudah dicari. Satu-satunya toko roti di sekitar gapura itu ya cuma Toko Roti Djoen.

Tak perlu khawatir salah toko. Silakan perhatikan dengan seksama foto di bawah. Bila ada toko roti dengan nuansa zadoel begini, itulah Toko Roti Djoen.
 

Dokpri Agustina


Lalu, mengapa judul di atas "Roti Djoen Roti Layatan? Karena biasanya di Yogyakarta, jika sebuah keluarga sedang kesripahan (salah satu anggotanya meninggal dunia), para pelayat diberi snack box yang berisi Roti Djoen dan air kemasan.

Lalu, bagaimana ceritanya Roti Djoen bisa dilabeli sebagai Roti Layatan?

Semua bermula ketika Sri Sultan HB IX meninggal dunia. Tatkala itu rakyat yang sangat mencintai beliau ingin terlibat membantu apa saja. Maksudnya membantu memperlancar seluruh prosesi pemakaman.

Ada yang membantu dengan tenaga. Ada yang membantu dengan uang. Adapun Toko Roti Djoen tatkala itu menyumbang sekian banyak roti produksinya untuk ribuan pelayat.

"Kami tidak punya uang, tetapi kami punya roti. Dengan roti inilah kami membantu ...."

Alhasil, sejak saat itu Roti Djoen terkenal sebagai Roti Layatan. Walaupun belakangan ada roti merk lain yang disuguhkan untuk layatan, pelabelan Roti Layatan masihlah milik Roti Djoen.

Demikian informasi yang saya peroleh dari Mas Erwin dari Komunitas Malamuseum. Semoga berfaedah. Minimal menambah pengetahuan kalian tentang Yogyakarta.





27 komentar:

  1. Sejarah yang unik. Gara2 nyumbang saat pemakaman Sri Sultan HB IX, roti layatan jadi terkenal. Keren.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. Wah, langsung ditandain nih ntar pas main ke Jogja kudu dimampirin dan borong roti Djoen hehehe :) AKu doyan banget makan roti, mbak. Apalagi yang khas jadoel begini duuuh pak kopi panas makin nikmat. Di sana ga ada kursi dan meja buat duduk2 ya mbak? Jadi take away semua?

    BalasHapus
  4. Paling senang roti jadul gini aroma dan tekstur serta rasa gak bisa bohong deh lezat banget

    BalasHapus
  5. Waini legend nya roti layatan di Jogja emang, eh kok ya kepikiran sama ini roti spesialis layatan ya ampun mbak tinbe šŸ¤­

    BalasHapus
  6. Sering denger malah belum pernah ke situ padahal itu kan lumayan deket dari rumah ya, nanti sore minta anter si Joko buat ke situ dah

    BalasHapus
  7. Wah legend banget roti ini ya. Luar biasa sejarahnya sampai dikenal sebagai roti layatan. Ini berarti jadi usaha turun temurun ya. Semoga tetap bertahan untuk waktu yang lama dengan kualitas yang tetap sama

    BalasHapus
  8. Betul sekali nambah wawasan saya nih. Kan jadi tahu kenapa disebut roti layatan meski agak gimana gitu kesannya ya... Hehe...
    Yang pasti semua rotinya enak dan khas ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iyaa eee kesane rada seram ...tapi tetap enak, kok.

      Hapus
  9. Ternyata dalam sejarahnya dibalik penyematan roti layatan pada roti djoen ini, berhubungan dengan kesultanan Yogyakarta pula, ya. Pantas menjadi roti legend

    BalasHapus
  10. Masya Allah, story dibalik penyebutan roti Djoen luar biasa ya. Semoga usahanya maju terus ya roti Djoen. Rupanya emang disetting begitu ya tokonya. Unik juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya, Mbak. Terima kasih telah berkenan membaca.

      Hapus
  11. Kayanya pernah lihat ini waktu jalan2 ke jogja, tapi belum tahu sejarahnya. Kalau tahu sih bakal mampir dan coba juga. Next kalau ke jigja lagi, bisa ini jadi tempat yg dikunjungi. Thanks sharingnya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoii, ini lokasinya dekat Gapura Ketandan kok, Mbak. Yg biasa utk pepotoan wisatawan.

      Hapus
  12. Pas baca judul kok roti layatan. Ternyata ada kisah di baliknya. Seriusan sudah ada sebelum zaman Indonesia merdeka mbak?

    BalasHapus
  13. Satu setengah tahun di Jogja tapi belum pernah coba roti Djoen :( Agak nyesel sih. Sekarang udah gak tinggal di Jogja. Mungkin nanti kalau berkunjung ke Jogja lagi wajib kudu coba ini roti Djoen!!!!

    BalasHapus
  14. Oh ya ampun jadi karena itu terkenal sebagai Roti Layatan ya mbak. Wah aku baru tahu ada Toko Djoen yang jualan roti legendaris. Kemarin terakhir ke Yogya ku tak menemukannya. Semoga next time ke Yogya bisa mampir dan nyicipin, makasih infonya mbak :D

    BalasHapus
  15. Lumayan itu bisa jadi branding gratisan. Saya tinggal di Bantul belum pernah coba. Saya kira harus mencobanya kapan2.

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungan Anda. Mohon tinggalkan jejak agar saya bisa gantian mengunjungi blog Anda. Happy Blog Walking!

 

PIKIRAN POSITIF Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template