Selasa, 06 Agustus 2019

Tentang Bapak dan Tulisan

Bapakku sedang sibuk entah ndondomi opo? 


ALHAMDULILLAH 6 Agustus. Hari ini bapak tercintaku bertambah usia. Mohon doa dari kawan semua, semoga sisa usia yang ada makin berkah. Tentu saja, permohonan ini terkhusus buat kawan-kawan yang mengenal beliau secara langsung. Yang tidak mengenal pun sangat boleh untuk ikut berdoa ....

Ah! Bagiku, ingat bapak berarti ingat tulisan. Bukan karena wajah beliau mirip huruf-huruf dalam naskah, lho. Hohoho .... 

Lalu, kenapa? Sebab beliau itulah sosok yang paling memahami aktivitas menulisku. Paham sepenuhnya lho, ya. Bukan sekadar paham tanpa penghayatan.

Dulu, duluuu sekali beliau mewanti-wanti begini, "Kamu mbokyao belajar nulis. Kalau jadi penulis, 'kan  tidak harus kerja kantoran. Kalau jadi ibu rumah tangga dan punya anak, tulisan bisa diselesaikan di rumah sambil momong."

Kala itu kujawab, "Wah. Harus pinter, dong."

Beliau lalu memberikan opsi, "Kalau tidak mau belajar jadi penulis, belajar jadi penjahit saja."

Wuahduh! Aku malah lebih enggak gape kalau berurusan dengan mesin jahit. Sejujurnya, jadi penjahat kurasakan lebih mudah daripada jadi penjahit.  

Seiring waktu berlalu, akhirnya aku malah bisa menjelaskan kepada bapak tentang sesuatu. Yakni tentang kaitan antara menjahit dan menulis. Yup! Suatu ketika aku memamerkan status fesbukku. "Ini, Pak. Tolong dibaca."

Setelah membaca (tentu dengan  panduanku sebab bapak gaptek dan tak pernah fesbukan), beliau berkomentar, "Kowe kok crita nek kancamu dadi penjahit? Ngajak orang untuk menjahitkan baju di tempatnya."

Aku nyengir dan menjawab, "Iyaaa. Temanku itu baru buka usaha konveksi. Tapi bingung cari orderan. Lalu, aku membantunya dengan ngiklan di status fesbuk gini. Dulu 'kan bapak nyuruh aku belajar nulis. Ini aku dapet uang bensin lho, Pak. Temanku yang penjahit itu belum bisa ngiklan dengan kalimat-kalimat manis begini. Jadi, berani nyangoni aku."

"Oh? Bayanganku penulis itu ya penulis buku atau artikel di koran," kata beliau.

Maklumlah kalau beliau berpikiran begitu. Beliau 'kan produk zadoel. Sementara di masa kini, penjahit atau pebisnis apa pun mesti piawai menulis juga demi kampanye produknya. Memang sih, bisa meminta bantuan pada ahlinya. Tapi kalau diri sendiri juga bisa menulis, tentu bakalan lebih efektif.

Kiranya dengan mempertimbangkan kondisi yang demikian itulah, aku malah galau. Lho??? Iya. Galau sebab bingung mencari cara paling tepat untuk memberikan penjelasan ke bapak tentang seluk-beluk dunia menulis kekinian. Hehehe ....

MORAL CERITA:
HUT bapakmu pun bisa menjadi ide tulisan. Iya 'kan? 






36 komentar:

  1. selamat panjang umur dan dimurahkan rezeki bapaknya...

    BalasHapus
  2. Selamat ulang tahun, Bapak. Panjang umur dan sehat selalu. Semoga selalu mendukung langkah-langkah anaknya ya, Pak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih atas doanya ya, Mas. Segala kebaikan semoga tercurah juga kepadamu.

      Hapus
  3. Wah, mbak... selamat ulang tahun untuk papanya. Semoga beliau sehat selalu dan diberikan umur lebih panjang. Senangnya punya orang tua yg memahami dan mendukung kegiatan anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih banyak, yaaa. Doa terbaik untukmu juga

      Hapus
  4. Semoga Bapaknya selalu diberi kesehatan dan umur yang panjang mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih ya, Mas. Semoga Mas selalu sehat, lancar rezeki, dan senantiasa diberkahi oleh-Nya.

      Hapus
  5. Menulis, sebuah aktivitas menyenangkan. Pak, anakmu kini sudah bisa menghasilkan dari menulis. Terimakasih atas doa yang kau panjatkan untukku.... Emuuuah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... Alhamdulillah Mas. Aku lumayan bisa mewujudkan angan-angan belisu.

      Hapus
  6. Selamat ulang tahun buat bapaknya, panjang umur dan sehat selalu. Dan tetap menginspirasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih banyak atas doanya. Semoga segala kebaikan juga tercurah padamu, Mbak.

      Hapus
  7. Kunjungan perdana salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Haloooo. Terima kasih. Salam kenal balik, ya.

      Hapus
  8. Terus akhirnya bapak gimana tanggapan nya tentang menulis di blog? Jadi kepo lanjutan ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm. Tetep bingung alurnya. Hahaha

      Hapus
    2. Syukurlah aku juga sudah nerbitin buku. Jadi, bapakku sudah percaya kalau aku ini layak disebut penulis. Hihihi...

      Hapus
  9. Selamat ulang tahun... Semoga panjang umur dan sehat selalu, berkah di sepanjang usia.. Aamiin... Wah, betul itu mb, perempuan harus punya keahlian yang harus bisa dikerjakan di rumah... Menulis salah satunya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih atas doanya.

      Yoii. Visioner juga bapakku, ya? Hahaha!

      Hapus
  10. Kokk Bapakmu kerennn mbak, aku ga boleh kalau cuma di rumah aja, aku disuruh maen yang jauh katanya, kalau mau nulis boleh kwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapakku keren? Masaaak sihh? Xixixi.... Eh, aku yo ora dilarang dolan2 kok sakjane hihihi

      Hapus
  11. Happy Brthday Bapak

    dan bener juga ya mbaa, sebenarnya ide tulisan itu bisa dari buanyaak hal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, ide bertebaran di mana pun. Kapan mengeksekusinya jadi tulisan, itu yang perlu upaya tersendiri.

      Hapus
  12. Selamat ulang tahun pakdhee...
    Bapaknya mb tinbe nyentrik amat ternyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiihhh atas ucapannya.

      Wow ,iyaaa, puol nyentrike beliau ituuuh. Hahaha!

      Hapus
  13. Selamat Milad buat Ayahandanya Mbak Agustina Purwantini , semoga sehat dan bahagia selalu. Semoga Bapak bahagia nasehat utk sang putri utk jadi penulis kini dijalani. Menulis dengan bahagia, karena ide bisa ttg apa saja dan kapan saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mbak Ririe. Semoga kesehatan dan kebahagiaan juga senantiasa menaungi diri Mbak Ririe.

      Alhamdulillah. Mari menulis, mari bahagia.

      Hapus
  14. Aku ingin lho kenal bapakmu. Kapan kapan mbok ajak aku ke rumahmu nginep mbak

    BalasHapus
  15. hwaaaa mbak, tulisan ini ngingetin tentang almarhum Bapakku yang suka nulis rutin di buku agendanya, baik itu puisi, renungan hidup, cerita sehari-hari, dll. Suatu hari Bapak bilang, "Na, ditulis wae". Maksudnya saya kan suka ngecuprus cerita ngalor-ngidul, nah kata Bapak disuruh tulis aja dalam sebuah buku biar gak lupa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahahaha... Dan, pesan almarhum kini telah engkau praktikkan dengan menjadi bloger, Mbaak. Hehehe...

      Hapus
  16. Bapaknya fashionable juga ya beb. Ini 11 12 lah ama bapakku. Sering aku jadiin konten IG, wkwkwk

    BalasHapus
  17. Wiwin | pratiwanggini.net14 Agustus 2019 01.02

    Bener banget mba, aku pun pernah nulis tentang bapak di blogku :D . Btw bapakku pensiunan guru, ibuku penjahit yang tidak mau pensiun :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuuaahh.... Idem klo gitu, profesi bapak kita. Bapakku pun pensiunan guru.

      Hapus

Terima kasih atas kunjungan Anda. Mohon tinggalkan jejak agar saya bisa gantian mengunjungi blog Anda. Happy Blog Walking!

 

PIKIRAN POSITIF Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template