Selasa, 18 Desember 2018

Wedang Ronde Mbah Payem

Kupotret Mbah Payem dari seberang jalan



SEJAUH pengamatanku, penjual wedang ronde di seantero Jogja bejibun jumlahnya. Mungkin nyaris sama bejibunnya dengan penjual gudheg. Di sekitar tempat tinggalku saja ada beberapa. Salah satunya adalah Wedang Ronde Mbah Payem. Yang lokasi jualannya di Jalan Kauman, Ngupasan.

Tahukah kalian? Wedang Ronde Mbah Payem adalah wedang ronde yang legendaris dan sangat kondang. Sampai-sampai bila kalian meng-googling-nya, maka bruuul .... Keluarlah segala macam informasi tentangnya. Baik yang berupa tulisan maupun video. Eh? Apa sih, istilahnya? Pokoke sing ning YouTube kuwi, lho. Haha!

Wedang Ronde Mbah Payem nyaris hadir tiap malam. Yup! Kubilang nyaris karena kenyataannya, pernah juga tidak hadir. Entahlah apa penyebabnya. Mungkin Mbah Payem sedang punya keperluan lain selain jualan. Mungkin pula sedang sakit atau sekadar capek. Maklumlah. Beliau 'kan sudah berusia lanjut sekali. Konon 90 tahun, lho.

Memang uhui hulai-hulai sekali. Hampir berusia seabad dan masih kuat begadang. Wow banget 'kan? Apalagi Mbah Payem sendiri yang memasak wedang rondenya. Mengupas dan mengiris jahe. Membersihkan dan memasak kolang-kalingnya. Menumbuk beras ketan untuk dijadikan ronde. Dan sebagainya. Jadi semenjak pagi, Mbah Payem sudah mulai beraktivitas.

Jangan tanyakan ke mana anak dan cucunya. Ini perkara kebahagiaan dan semangat bekerja dengan cinta. Bukan perkara anak dan cucunya abai sehingga beliau mesti mencari duit sendiri.

Plis, deh. Jangan gemar mengambil sudut pandang negatif, ya. Tirulah nama blog ini: PIKIRAN POSITIF. Insya Allah bila terbiasa berpikiran positif, bakalan bahagia hidup kita. Seperti halnya Mbah Payem yang bahagia dengan meracik dan menjual wedang rondenya

Mbak Payem memang penjual ronde yang berdedikasi. Beliau sudah setengah abad lebih berjualan wedang ronde. Konon sejak tahun 1965 atau beberapa tahun sebelumnya. Wah, wah. Mbah Payem boleh dibilang sebagai saksi zaman, nih. Yakni zaman orla, orba, orde reformasi, orde sekarang ini ....

Cobalah hitung. Kira-kira berapa mangkuk wedang ronde yang telah dijualnya? Pokoknya banyak sekaliii.

O, ya. Tentu saja tulisan ini bukanlah review atas Wedang Ronde Mbah Payem. Aku 'kan tidak ahli menikmati wedang ronde. Jadi bagiku, di mana-mana citarasa wedang ronde tuh sama saja. Haha! Tapi percayalah bila kukatakan bahwa Wedang Ronde Mbah Payem bercitarasa istimewa.  Menurut penilaian kawan-kawanku yang ahli perwedangrondean, citarasa Wedang Ronde Mbah Payem segar orisinal.

Hmmm. Pantesan almarhum Presiden Soeharto menggemarinya. Bila tengah menginap di Gedung Agung, presiden terlama kita itu selalu menyuruh ajudan untuk membeli Wedang Ronde Mbah Payem. Keren juga Mbah Payem, ya?

Jangan lupa. Mbah Payem membuat rondenya dari tepung beras ketan hasil tumbukan sendiri. Bukan membeli tepung beras ketan yang sudah jadi. Maka wajar kalau rondenya lebih istimewa daripada ronde di penjual lain.

Baiklah. Kupikir sekian saja ceritaku tentang Wedang Ronde Mbah Payem. Jangan lupa, fokus utama dari tulisanku ini adalah semangat dan dedikasi Mbah Payem dalam menyiapkan jualannya. Bukan review atas wedang rondenya. Tapi teteeeup. Aku merekomendasikan kalian untuk mencicipi Wedang Ronde Mbah Payem ini. Hehehe ....

MORAL CERITA:
Tirulah Mbah Payem yang selalu bekerja dengan ikhlas sepenuh cinta.


N.B.
Yang disebut ronde adalah  yang bulat-bulat berisi kacang tumbuk itu.



38 komentar:

  1. Jogja selalu ada cerita ya mbak. Kalau di Madiun minuman hangat yang banyak adalah Cemue.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cemue ...itu seperti di Pati, kampung halamanku...

      Hapus
  2. O, kak Agustina tinggal di Kauman, Ngupasan ya ?.
    Kuingat-ingat akh...,barangkali pas aku beli ronde di mbah Payem, ngga sengaja lihat kak Agustina lagi beli ronde juga :D

    BalasHapus
  3. Haaahaahaha..... Mungkin aku malah lagi bantuin simbah, bantuin ngacau...

    BalasHapus
  4. Luar biasa ya mba, sudah melewati berapa kali perubahan zaman dan eksis sebagai penjual ronde. jadi penasaran ingin mencicipi wedang ronde yang beliau buat :)

    BalasHapus
  5. Pengen juga seperti teman2 mbak yang ahli perwedangrondean...biar bisa cicip2 ronde... Apalagi Ronde dari Mbah Payem yang sudah berumur 90 tahun...pasti rasanya melegendaris...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari, mari, mari kita nyicip bersama. hehehe ....

      Hapus
  6. Jadi ikutan semangat kerja nih, jangan sampai kalah sama Simbah 😄 Mau lah nanti mampir mencicip rondenya 😊

    BalasHapus
  7. Jadi ikutan semangat kerja nih, jangan sampai kalah sama Simbah 😄 Mau lah nanti mampir mencicip rondenya 😊

    BalasHapus
  8. Jadi ikutan semangat kerja nih, jangan sampai kalah sama Simbah 😄 Mau lah nanti mampir mencicip rondenya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Latifaahhh, kamu layak dapetin payung cantik. Komentarmu pas 3. Hahaha!

      Hapus
  9. wedang ronde pertama kali makanan yang aku suka khas Jogja ini, bikin badan hangat dan enak kalau pas lagi masuk angin atau kembung heheheh
    mbahnya luar biasa setianya ya jualan dari tahun 1965 saya belum lahir ya Allah mbanya udah jualan wedang, sehat-sejat ya mbah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kiranya itulah yang disebut dedikasi total pada profesi. Beliau jualan tak sekadar jualan. tak cuma cari untung, tapi demi kebahagiaannya sendiri dan pelanggannya.

      Hapus
  10. Wedang ronde sek legendarisss ituhhh
    Lebih ciamik kalau review cita rasa rondenya seenak apaaa... jadi penasaran dehh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. 'Kan sudah kusebutkan, Kak, kalau aku tidak tahu pasti soal citarasanya...hehehe ...(maka judul tulisan ini pun tanpa kata "review")

      Hapus
  11. Salut sekali sama semangat kerjanya simbah, biar sudah sepuh tapi tetap rajin bekerja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini lebih dari sekadar bersemangat, tapi lebih ke cinta.

      Hapus
  12. Aku pernah mampir beli ronde di mbah payem ini, memang banyak yang antre untuk beli. Semoga sehat terus mbah payemnya...

    BalasHapus
  13. Wedang ronde emang selalu menggoda Bun. Apalagi dinikmati di malam hari 😍 angett & sehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masak sihhh, selalu menggoda? Berarti dia jail, dooong.

      Hapus
  14. diminum dengan es tetep enak ga ya mbak? Biar seger kalau diminum siang gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin enak juga. Tapi wedang ronde Mbah Payem bukanya selepas isyak.

      Hapus
  15. Wah kudu dicari nih. Sepertinya enak banget buat malam-malam yang dingin ini

    BalasHapus
  16. Aku suka wedang ronde. Seger-seger panas. Berasa jahenya. Tapi wedang ronde mbah Payem ini aku sepertinya belum pernah nyobain.. Makasih informasinya mba Tin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Seger hangat. Bikin keringat keluar kalau kita lagi masuk angin.

      Hapus
  17. WOw mulai 1965, lawas banget. Legend ini mah. Ngomong2 soal ronde jadi ingat, dulu pas lagi kontraksi mau lahiran Renjana saya minum semangkok ronde. Gak sampe sejam kemudian bocahnya lahir 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. wusik, ada hubungannya enggak ya? Antara mengonsumsi ronde dan percepatan lahiran? Hahaha....

      Hapus
  18. Wedang ronde mah favoritku bangettt mbakkk, apalgi kalau kuah jahenya itu agak pedesannn hmmmm anget2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalaah, favoritmu thoo? Kalau aku sih, biasa-biasa saja. Hehehe... Yup, memang lebih nendang bila kuah jahenya terasa kuat, tak sekadar samar-samar.

      Hapus
  19. Lokasinya di mana mbak? Semalam aku nge-wedang ronde di malioboro. 9 ribu semangkuk, kok agak pricey ya kurasa. Entah emang udah segitu harga pasaran wedang ronde, atau karena lokasi aja yg premium di kawasan wisata malioboro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, 9000 itu kemahalan. Aku pernah saat Ahad senja ngewedang ronde di halaman Vredeburg,cuma 5000.

      Mbah Payem ini jualan bakda Isyak di jalan Kauman, depan Naufal Optik. Kantor suamimu di jalan Kauman juga kan?

      Hapus
  20. Alamat e dimana ya? Aku biasa nya minum wedang ronde terdekat. Skrg ada di depan hyatt gitu penjual ronde gerobak nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbah Payem ini jualan bakda Isyak di jalan Kauman, depan Naufal Optik.

      Hapus
  21. HMMMMMMMMM Aku ada cerita tersendiri waktu ke sana. Waktu itu aku jalan sama temen nyari wedang ronde mbah payem ini. Entah kenapa, rasanya beda dan menurutku nggak sefamiliar ronde2 lain. Entah apanya yang kurang tapi rasanya beda aja. Hahahaha. Nggak tau deh apakah lidahku yang salah apa beneran ada yang kurang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, mungkinkah itu yang disebut keistimewaannya? Aku yo ora paham perbedaan rasa para wedang ronde ....

      Hapus

Terima kasih atas kunjungan Anda. Mohon tinggalkan jejak agar saya bisa gantian mengunjungi blog Anda. Happy Blog Walking!

 

PIKIRAN POSITIF Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template